Connect with us

BISNIS

Penjualan Mobil di Indonesia Bulan April Anjlok 90%

DetikAkurat – Jakarta,Pandemi virus Corona berdampak cukup besar pada penjualan mobil di pasar domestik Indonesia bulan April 2020. Penurunan angka penjualan ini bahkan sampai menyentuh angka 90%. “Kalau kita lihat hasil penjualan mobil selama masa COVID-19 dan PSBB ini mengalami penurunan yang luar biasa besarnya,” buka Ketua Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Yohannes Nangoi dalam diskusi virtual Industry Roundtable, yang digelar MarkPlus.

Nangoi menjelaskan hasil penjualan wholesales (distribusi pabrik ke dealer) pada bulan April 2020 mengalami penurunan hingga 90% dibandingkan kondisi normal, dengan angka penjualan tidak mencapai 8.000 unit.

“Ini merupakan suatu pukulan yang luar biasa. Dan kalau kita melihat stok yang tersedia di dealer, dan retailnya sendiri cuma mencapai angka sekitar 24 ribu unit, itu bisa dikatakan bahwa penjualan April terendah selama 15 tahun terakhir,” lanjut Nangoi.

Sebagai informasi, pada Maret 2020 industri otomotif roda empat Indonesia masih bisa membukukan wholesales 76.800 unit dan retailsales 60.447 unit.

Kemudian sedikit menyinggung proyeksi penjualan pada bulan Mei 2020, Nangoi memprediksikan akan terjadi hal yang sama. Apalagi di bulan Mei, PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) mulai banyak diterapkan di berbagai daerah di Indonesia. “Penjualan akan tetap turun bahkan lebih rendah dibanding bulan April,” sambungnya lagi.

Secara umum, Nangoi mengatakan penjualan mobil di Indonesia di tahun 2020 akan mengalami penyusutan hingga 40%.

“Dengan asumsi di bulan Juni sedikit membaik, dan di bulan Juli ekonomi dan indsutri mulai bergeliat, dan normal kembali di bulan Agustus, kami prediksi penjualan tahun ini adalah 600 ribu unit,” ujar Nangoi.

“Itu prediksi kami sejak April lalu. Tapi kalau melihat hasil penjualan April dan Mei yang sedang berjalan, terus terang ada sedikit perasaan waswas di hati saya, karena kemungkinan 600 ribu akan sangat berat sekali,” tukasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in BISNIS